Hidayat Nur Wahid Bicara Soal Peran Ulama dalam Kemerdekaan Indonesia

Hidayat Nur Wahid Bicara Soal Peran Ulama dalam Kemerdekaan Indonesia

Sabtu, 11 November 2017 | 14:25 WIB
 

Islam dan Indonesia memiliki sejarah yang tidak bisa dipisahkan. Sebab, dari setiap pondok pesantren itulah para ulama dan santri turut menyebarkan semangat untuk mempertahankan kemederkaan. Tokoh-tokoh NU dan Muhammadiyah, seperti Wahid Hasyim, Ahmad Dahlan, Ki Bagus Adi Kusumo, Hasyim Asy’ri sepakat bahwa dengan bersatu, maka segala bentuk penjajahan bisa dihilangkan dari Indonesia.

“Dengan demikian sudah sangat sewajarnya bila umat Islam berada di garis terdepan untuk menyelamatkan Indonesia dari kemungkinan dijajah lagi oleh bangsa lain. Namun demikian, hal yang perlu kita perhatikan adalah mengapa generasi zaman sekarang mudah sekali menghakimi sesama dengan kalimat kafir?” kata Wakil Ketua MPR RI Hidayat Nur Wahid dengan nada heran.

Hal tersebut ia sampaikan ketika membuka acara Sosialisasi Empat Pilar MPR RI di hadapan ratusan anggota Organisasi Masyarakat Badan Kontak Majelis Taklim pada Jumat (10/11/17), di Ruang Rapat Paripurna, Gedung Nusantara V, Kompleks Parlemen, Jakarta. Hidayat menilai bahwa tuduhan kafir muncul akibat kurangnya pemahaman generasi muda akan agama dan kewarganegaraan.

Baca Juga : Pesan Mahfud MD untuk Para Hakim, Jaga Moral

Pemahaman tersebut hanya bisa terwujud jika masyarakat Indonesia telah betul-betul mendalami dan menerapkan empat pilar kebangsaan dalam kehidupan sehari-hari. Dengan begitu, isu-isu seputar radikalisme maupun terorisme tidak perlu lagi dikhawatirkan, karena setiap individu memiliki pondasi yang kuat dalam berpikir serta bertindak.

“Selain pernyataan kafir, generasi zaman now pun mudah sekali mengatakan bid’ah pada sesama. Padahal, ada aturan tertentu untuk menetapkan hal tersebut. Dan karena sikap demikian, dampaknya adalah memecah belah bangsa,” ujar Hidayat.

Menurut Hidayat, tindakan memecah belah bangsa merupakan bentuk kemunduran bangsa Indonesia. Hal itu sangat berlawanan dengan apa yang sudah diperjuangkan oleh para ulama terdahulu. Sebagai contoh, keluarnya tiga butir fatwa jihad menjadi bukti konkret bahwa kemerdekaan dan persatuan adalah hal fundamental yang harus dijunjung tinggi oleh setiap warga Indonesia.

Adapun ketiga fatwa jihad yang dimaksud adalah wajib mempertahankan kemerdekaan Indonesia yang diproklamasikan pada 17 Agustus 1945. Fatwa kedua membahas tentang siapa pun yang tewas karena jihad fisabilillah ini, maka orang tersebut akan mati syahid. Ketiga, siapa saja yang mengkhianati perjuangan Indonesia, maka dia boleh dihukum mati.

“Pada intinya, ketiga butir fatwa jihad menekankan bahwa semua tindakan yang merusak NKRI adalah perbuatan yang harus dilawan. Oleh sebab itu, maka sudah seharusnya kita sebagai generasi penerus untuk menghargai jasa para pendahulu dengan mengamalkan empat pilar agar perpecahan internal tidak terjadi di negara kita,” tutur Hidayat. (IAP)

Support by : kompas.com