Polisi Telusuri Pengurus Kelompok Saracen

Polisi Telusuri Pengurus Kelompok Saracen

          JAKARTA, Bareskrim Polri tengah menelusuri orang-orang yang terlibat dalam kelompok Saracen.

Kelompok tersebut merupakan sindikat penyebar meme dan konten tulisan berbau SARA dan ujaran kebencian.

“Masih terus didalami apakah (kepengurusannya) hanya karangan JAS (tersangka) atau ada faktor lainnya,” ujar Kepala Sub Bagian Operasi Satuan Tugas Patroli Siber pada Direktorat Tindak Pidana Siber Bareskrim Polri, AKBP Susatyo Purnomo melalui pesan singkat, Kamis (24/8/2017).

Hal itu dikatakan Susatyo ketika diminta tanggapan soal beredarnya struktur kepengurusan kelompok Saracen.

JAS atau Jasriadi merupakan ketua kelompok Saracen. Ia yang menciptakan dan merekrut anggota kelompok tersebut.

Tak hanya itu, Jasriadi juga punya kemampuan di bidang teknologi. Ia bisa memulihkan akun-akun bodong ciptaannya yang diblokir oleh penyedia media sosial.

Baca Juga : Ahmad Dhani: Yang Teriakkan Ada Pelanggar Hukum Kok Malah Ditangkap…

Namun, penyidik belum berencana meminta keterangan nama-nama yang dicantumkan dalam struktur kepengurusan itu.
Susatyo mengatakan, polisi masih fokus mendalami peran ketiga tersangka, yaitu JAS, SRN, dan MFT.

“Kami fokus pada perbuatan per orangan dalam memposting di akun mereka,” kata Susatyo.

Kelompok Saracen telah eksis sejak November 2015. Mereka menggunakan beberapa sarana untuk menyebarkan ujaran kebencian berkonten SARA.

Media tersebut antara lain di Grup Facebook Saracen News, Saracen Cyber Team, situs Saracennews.com, dan berbagai grup lain yang menarik minat warganet untuk bergabung.

Hingga saat ini diketahui jumlah akun yang tergabung dalam jaringan Grup Saracen lebih dari 800.000 akun.

Saracen mengunggah konten ujaran kebencian dan berbau SARA berdasarkan pesanan. Tujuan mereka menyebarkan konten tersebut semata alasan ekonomi.

Media-media yang mereka miliki, baik akun Facebook maupun situs, akan memposting berita atau konten yang tidak sesuai dengan kebenarannya, tergantung pesanan.

Para pelaku menyiapkan proposal untuk disebar kepada pihak pemesan. Setiap proposal ditawarkan dengan harga puluhan juta rupiah.

Hingga kini, masih didalami siapa saja yang memesan konten atau berita untuk diunggah di grup maupun situs Saracen.

Support by : kompas.com